Pada Akhirnya Kita Akan Berjalan Sendiri-Sendiri

author photo Selasa, Mei 19, 2020

Illustrasi: Sweetsandpie

Saya menghela nafas, menatap nanar pada bayangan yang terpantul di depan kaca. Lunar menatap saya dengan tatapan sendu. Katanya saya adalah manusia yang paling sulit untuk dia pahami.

“Hujannya awet ya?

“Maksudnya?”

“Iya hujan di luar dan di antara kedua mata kamu”

“Kalo yang kamu maksud saya menangis, saya sudah berhenti menangis sejak lama. Bahkan saya lupa kapan terakhir kalinya”

“Kenapa?”

“Memangnya perlu alasan?”

“Bukannya setiap perbuatan akan ada alasannya? Sama juga kayak setiap pertanyaan yang akan selalu ada jawabannya”

“Tapi saya rasa, perasaan tidak selalu harus dikatakan, cukup dirasakan saja seorang diri biar saya mengerti apa yang sebenarnya saya inginkan”

Malam semakin larut, Lunar telah pulang dari rumah saya dan saat ini kesendirian menemani saya, sama seperti hari-hari sebelumnya. Terkadang saya berpikir sepi dan sendirian tidak seburuk yang dibayangkan, bukan berarti saya tidak ingin berdua. Hanya saja saya belum menemukan seorang yang tepat untuk diajak membangun kisah bersama. Saya lupa kapan terakhir kali saya sejatuh itu untuk seseorang. Mungkin beberapa tahun lalu, waktu saya berpikir bahwa rasa memang ada untuk disampaikan. Waktu saya masih berpikir kebahagiaan adalah dirinya.

Berbicara mengenai dia membuat saya teringat, malam terakhir saya bertemu dengannya. Malam itu hujan turun, tidak begitu deras namun mampu membuat saya menggigil kedinginan. Saya dan dia duduk berdampingan, ditemani dua cangkir kopi yang sudah tidak mengeluarkan uap panas. Dia menatap saya nanar, seolah ingin menyampaikan sesuatu namun ragu, takut menyakiti hati saya.

“Kamu kenapa?”

“Saya gapapa

“Walaupun kamu bilang gapapa, nyatanya mata kamu tidak bisa membohongi saya, Luka ada yang ingin kamu sampaikan?”

Dia terdiam cukup lama, hanya memandangi wajah saya. Lalu dia menghela nafas berat. Saya menyadari akan terjadi sesuatu yang kemungkinan dapat membuat saya patah.

“Saya rasa sudah cukup kita berjalan bersama”

“Maksud kamu?”

“Lara, saya bahagia pernah menjadi tempatmu berpulang. Tempatmu berbagi cerita dan cita-cita namun untuk sekarang saya sudah tidak bisa lagi, saya menyerah”

“Kenapa?”

“Perasaan saya sudah berubah, maaf saya tidak bisa mencintai kamu sebagaimana mestinya”

Saat itu saya menyadari hujan tidak hanya turun di luar ruangan, namun juga akan turun mengalir di antara kedua mata saya. Saya terdiam menatap langit-langit ruangan agar dapat menghalau air mata saya yang minta untuk dikeluarkan.

“Kamu ingin saya menanggapi bagaimana Luka?”

“Lara maaf saya menyakiti kamu, tetapi saya juga sakit bukan ini akhir yang saya inginkan”

“Luka kamu pernah bilang ke saya, kita harus berjuang untuk seseorang yang diinginkan. Lalu saat saya sudah jatuh kamu ingin melepas saya untuk berjalan sendiri?”

“Menyayangi kamu adalah perkara mudah, namun mencintaimu belum mampu saya lakukan. Sedari awal saya yang terlalu memaksa kamu untuk menjadi tempat saya tinggal. Namun nyatanya bukan kamu yang saya cari. Selamat tinggal Lara”

Saya terdiam, menatap Luka dengan perasaan abstrak. Begini akhir dari kisah saya dengan dia yang beberapa waktu lalu mampu membuat saya begitu bahagia. Saya menyadari kebahagiaan hanyalah suatu bualan semu, tidak abadi.

“Saya menghargai keinginan kamu Luka, tak apa bila kamu ingin kita berjalan sendiri-sendiri. Mungkin kamu hanya tempat saya untuk singgah sebentar. Selamat tinggal Luka”

Kilasan itu berlalu, perasaan saya untuk Luka sudah hilang. Cerita saya dengannya sudah selesai. Dahulu dia adalah bagian terpenting dalam kehidupan saya. Pelukan Luka merupakan salah satu hal yang saya suka dikala saya senang maupun sedih. Namun saat ini, Luka hanyalah masa lalu saya. Ceritanya telah usai, dan saya tidak ada keinginan untuk kembali bersamanya. Ternyata perpisahan pernah membawa saya kepada rasa sakit. Jimi Hendrix pernah berkata “The story of love is hello and goodbye” dan saya menyetujui ucapannya. Benar kata Lunar serela-relanya sebuah perpisahan pasti akan membawa rasa sakit entah untuk satu pihak maupun untuk kedua belah pihak. Walaupun kadar rasa sakitnya berbeda.  

Rachma Syifa Faiza Rachel
Editor: Rachmad Ganta Semendawai

This post have 0 komentar


:) :( hihi :-) :D =D :-d ;( ;-( @-) :P :o -_- (o) :p :-? (p) :-s (m) 8-) :-t :-b b-( :-# =p~ $-) (y) (f) x-) (k) (h) cheer lol rock angry @@ :ng pin poop :* :v 100

Next article Next Post
Previous article Previous Post