Berjalan Melewati Seutas Tali

author photo Sabtu, Juni 27, 2020

Illustrasi: Sweetsandpie

Tiga orang itu berjalan dari arah hutan. Yang berjalan paling depan adalah pemimpin sekaligus majikan dari dua orang yang ada di belakangnya. Orang-orang memanggilnya Pak Rocik. Yang berjalan di tengah adalah tangan kanan Pak Rocik dalam mengambil keputusan. Majikannya sering memanggilnya dengan sebutan Ki Loho. Dari namanya saja bisa ditebak, Ki Loho tidak hanya bertugas dalam mempertimbangkan untung-rugi. Dalam untung-rugi tersebut, ia lebih dilibatkan tentang persoalan amalan yang didapat. Yang terakhir, yang berjalan paling belakang sambil memanggul ranting pohon adalah Jamin. Namun, majikannya suka menyebutnya Baja. Sedangkan Ki Loho, meski sama-sama hanya pembantu lebih nyaman bila memanggilnya dengan sebutan Nak. Panggilan itu tercipta karena hubungan yang lebih mirip antara kakek dan cucu, daripada pembantu yang derajatnya agak di atas dan di bawah.
Pak Rocik, Ki Loho, dan Jamin baru saja dari hutan untuk mengambil sesuatu yang sangat penting. Menurut Ki Loho, Pak Rocik yang ingin menikah untuk kesebelas kali itu membutuhkan semacam tumbal. Bukan sebuah tumbal dengan pengorbanan yang besar. Melainkan hanya sebelas cabang ranting pohon jati dari sepuluh pohon jati, karena yang ke sebelah harus sudah jatuh ke tanah. Sebelas ranting itulah yang dipanggul Jamin dengan lumayan berat. Padahal diameter ranting itu hanya sebesar pergelangan tangan bayi, dengan panjang tidak lebih dari satu meter.
“Ki, kenapa ranting ini bisa sangat berat?” tanya Jamin dari arah belakang.
“Memang berat, Nak,” jawab Ki Loho. “Kalau yang membawa ranting itu Pak Rocik langsung, beratnya bisa menjadi sepuluh kali lipat. Karena itu merupakan wujud dari beban kesepuluh istri Pak Rocik. Makanya kita ke sini bertiga.”
“Apakah pernikahanku yang ini bakal lancar, Ki?”
“Meskipun saya tidak pernah memberi kepastian, apakah Pak Rocik jadi ragu dengan saya,” Ki Loho menjawab dengan tegas.
Pak Rocik diam. Ia tidak membantah. Semua keputusan yang diambilnya dengan mempertimbangkan masukan Ki Loho selama ini selalu tepat. Semua cabang-cabang usaha yang dikerjakannya belum pernah ada yang gagal. Bahkan dalam urusan kawin-pun, ia selalu meminta pertimbangan Ki Loho.
“Ki Loho tidak pernah keliru,” batin Pak Rocik.
Mereka bertiga telah berjalan sekitar dua ratus meter sejak keluar dari hutan. Tinggal tiga ratus meter lagi mereka akan tiba di jurang yang memisakan kawasan hutan dan kawasan desa. Jurang yang memisahkan desa dan hutan sudah ada sejak dahulu kala. Kono menurut orang-orang desa, jurang itu merupakan gerbang penghubung antara manusia dan alam. Riwayat itu sebagian dipercayai dan sebagian tidak digubris. Hanya orang-orang tertentu saja seperti Ki Loho yang percaya bahwa ketika manusia akan menyeberangi hutan, ia harus punya amalan yang cukup. Karena sewaktu-waktu, jurang itu bisa menelan manusia. Benar-benar menalan dan memakan, sebab  pernah satu-dua kali terjadi insiden seseorang jatuh ke jurang tapi mayatnya tidak ditemukan.
“Ki.” Tiba-tiba suara Pak Rocik memanggil. “Ada yang sengaja memutus jembatan ini.”
Ki Loho dan Jamin menengok ke depan. Terbentang dua tanah yang berjarak lima meter. Jurang itulah yang memisahkan kedua tanah dengan kedalaman – yang menurut warga desa – sekitar dua puluh meter. Jamin sedikit mendekat ke tubir jurang untung melongok apa yang ada di bawah sana.
“Gelap sekali,” katanya.
“Lihat langit, Baja,” sahut Pak Rocik.
Jamin mendongak ke langit. Ia masih ingat, tadi mereka berangkat setelah matahari di atas kepala lewat sedikit. Kini, semuanya terlihat remang-remang. Semburat matahari hanya tersisa di sisi hutan yang lain. Sebentar lagi malam datang.
“Bagaimana ini, Ki?”
“Mungkin tadi ada kejar-kejaran antara penebang hutan liar dan warga desa yang bertugas jaga.” Ki Loho menunjuk bekas telapak kaki di tanah. Jejak-jejak itu tercetak secara tidak beraturan. Saling tumpang tindih.
“Orang yang masuk ke dalam hutan ada empat orang. Dan mereka juga yang memutus jembatan ini.”
“Bagaimana dengan warga desa yang berjaga, Ki?” tanya Jamin.
“Warga desa hanya bisa mengejarnya sampai batas tanah di sana,” Ki Loho menunjuk tanah kawasan desa. “Karena para penebang dengan cepat sudah lari sampai di sini. Untuk mencengah kejaran warga desa, para penebang segera memotong tali jembatan. Lihat, bekas potongannya begitu bersih,” Ki Loho menunjuk beberapa potongan tali yang tersisa. “Mereka memotongnya dengan alat yang sangat tajam dan sekali tebas. Tapi mereka memotongnya terburu-buru karena takut segera ditembak warga desa. Itulah mengapa sekarang yang tersisa hanya satu tali saja.”
Analisis dari Ki Loho itu membuat Pak Rocik terkagum-kagum. Ia merasa beruntung memiliki pembantu yang begitu cerdik dan penurut seperti itu. Namun, di lain sisi ia masih bingung bagaimana caranya agar bisa sampai di tanah seberang.
“Selanjutnya bagaimana, Ki?”
“Saya mengikuti keputusan dari majikan saya.”
Ucapan itu langsung membuat Pak Rocik tegang. Bila Ki Loho sudah memanggilnya dengan sebutan “majikan” artinya memang keputusan ada di tangannya.
Pak Rocik maju beberapa langkah, menengok kedalaman jurang. Tiba-tiba terbayang dipikirkannya, sosok calon istri kesebelasnya. Calon istriku pasti sedang mandi, pikirnya, dia tengah bersolek menantikan kedatanganku membawa ranting-ranting jati dan untuk menyerahkan emas yang banyak. Pikiran itu membuatnya melamun beberapa saat, sebelum diputus oleh Jamin.
“Bagaimana, Pak?”
Pak Rocik hanya memandangi wajah Jamin dengan datar. Ia tahu, Jamin merasa keberatan memanggul ranting-ranting jati itu. Apalagi ada prasyarat khusus bahwa kesebelas ranting jati itu tidak boleh jatuh ke tanah. Jamin harus menjaganya sebaik mungkin. Pengabdian Jamin begitu luhur kepadanya.
“Bagaimana caranya kita menyeberang, Ki?” Jamin bertanya ke Ki Loho karena tidak segera mendapatkan jawaban.
“Dengan kaki.”
“Hanya itu saja, Ki?” Jamin heran. Tidak seperti biasanya Ki Loho menganjurkan untuk bersikap biasa saja.
“Siapa dari kita yang akan berjalan duluan?” Giliran Pak Rocik yang bertanya.
“Terserah majikan, siapa yang ingin didahulukan.”
“Apakah ada kemungkinan dari kita yang tidak selamat.”
“Selalu ada, Pak Rocik,” jawab Ki Loho. “Bukankah di setiap saran saya selalu ada resiko yang harus ditanggung.”
“Tapi, semua saranmu selama ini berhasil, Ki.”
“Saya tidak selalu bisa menjaminnya. Semua berlangsung karena tekad, keuletan, dan amalan.”
“Kalau begitu, saya persilahkan Ki Loho dulu yang berjalan duluan.”
“Biarkan saya dulu, Pak.” Jamin menyahut. Beban yang dipanggulnya terasa semakin berat.
“Saya harus melewati ini dulu karena saya yang paling merasa terbebani. Baik karena ranting-ranting jati ini, atau karena harus Ki Loho dulu yang mencoba.”
“Bagaimana, Ki?” Pak Rocik meminta pertimbangan.
“Saya kembalikan kepada majikan saya.”
“Kalau begitu, saya suruh Ki Loho dulu yang maju. Karena bagaimana-pun, hanya Ki Loho yang memiliki kemampuan untuk melewati seutas tali ini, sejauh yang saya tahu.”
“Baiklah.” Ki Loho menghembuskan napas pendek. Ia mulai melangkah pelan mendekati tubir jurang. Ia tidak melihat ke bawah saat kaki kanannya menyentuh tali yang merentang di atas jurang. Tali dengan ukuran ibu jari orang dewasa itu langsung melengkung karena terbebani pijakan Ki Loho. Sementara itu, Pak Rocik dan Jamin memandangi patok kayu tempat tali diikat. Mereka sedikit khawatir, kalau tahu-tahu patok kayu itu jebol dan membawa Ki Loho ke dalam jurang.
Ki Loho sampai di tengah jurang. Jalannya begitu tenang dan merasa tidak terbebani dengan kemungkinan yang akan terjadi. Namun, ketika kurang seperempat jalan lagi, Ki Loho sudah tidak ada di atas tali. Pak Rocik dan Jamin tidak menyadari kehilangan Ki Loho dari atas jurang.
“Ke mana Ki Loho pergi?” Keduanya bertatapan. Di tanah seberang tidak ada orang sama sekali. Artinya, Ki Loho jatuh ke dalam jurang.
“Sekarang bagaimana, Pak?” Jamin memandangi Pak Rocik dengan gemetaran. Ia tidak bisa membayangkan apa yang terjadi dengan tubuhnya ketika jatuh ke dalam jurang.
“Apa kita harus menunggu bantuan saja di sini?”
“Tapi, kata Ki Loho, kita harus tiba di rumah calon istri Pak Rocik yang kesebelas sebelum hari benar-benar menjadi gelap untuk menaruh ranting-ranting ini.”
Langit di atas kepala mereka tinggal menyisakan sedikit cahaya.
“Kalau begitu biar saya saja, Pak.” Jamin maju mendekati tubir jurang. Ia menyentuh tali yang terentang itu dengan telapak kakinya. Mengetes seberapa kuat tali itu dipijaknya. Sesaat kemudian, ia dengan masih memanggul sebelas ranting jati melangkah di atas jurang. Karena pegal dan karena refleks, ia mengibaskan tangan kanannya. Salah satu ranting yang dipanggulnya meluncur jatuh. Namun, dengan sigap tangan kanannya menggapai ranting itu. Meskipun tidak jadi kehilangan ranting, malang tidak dapat ditolak, ia terpeleset jatuh ke dalam jurang. Teriakannya begitu kencang hingga menyisakan gema yang berkepanjangan.
“Habis sudah sekarang,” batin Pak Rocik. Ia melangkahkan kakinya di atas seutas tali yang telah menghilangkan dua pembantunya. Namun, bahkan belum ia berjalan, giliran dirinya dimakan jurang tidak dapat dielak. Dorongan yang kuat telah menjatuhkannya tanpa ada perjuangan yang lebih dulu menyertai.
Tiga orang itu jatuh ke dalam jurang. Semuanya menghadapi nasib yang sama-sama beruntung. Mereka jatuh ke jurang untuk meninggalkan kesengsaraan yang mereka hadapi masing-masing.

Februari 2020
Farras Pradana
Editor: Rachmad Ganta

This post have 0 komentar


:) :( hihi :-) :D =D :-d ;( ;-( @-) :P :o -_- (o) :p :-? (p) :-s (m) 8-) :-t :-b b-( :-# =p~ $-) (y) (f) x-) (k) (h) cheer lol rock angry @@ :ng pin poop :* :v 100

Next article Next Post
Previous article Previous Post